Oleh: faizfuat | 23 Agustus 2008

KESAMPAIAN

Sudah cukup lama Ayah memendam keinginan untuk makan masakan khas dari tanah kelahirannya. Beberapa kali Ayah juga menhubungi Bude di Kediri meminta resep masakan ini, tapi mungkin karena sibuk maka Bude belum sempat ngasih tahu Beberapa minggu kemarin, Ayah coba minta tolong sama Tante Aya untuk mencarikan resep makanan ini.

Tante Aya nyanggupin untuk mendapatkan resep ini dari Eyang (Ibu nya tante Aya). Bahkan bela-belain pulang ke Kediri untuk mendapatkannya, baikkan tantenya mBak Zahra sama Faiz hehehehe.
Setelah beberapa hari kemudian, lewat SMS yang dikirim ke Ayah, tante Aya ngabarin kalo “Resep Rahasia Sambel Tumpang” sudah diposting dan siap untuk di uji coba di dapur sendiri. Kenapa kok lama mempostingnya? Karena tante Aya kan juga kerja, jauh dari si mBok (panggilan kesayangan tante ke Eyang hihihih), nggak setiap minggu pulang ke Kediri dan yang pasti tante Aya juga LUPA nanya ke Eyang hahahaha.
Zahra sama Faiz nggak meng-edit lagi dari postingan resep tante Aya, takutnya nanti malah ada yang ketinggalan hingga mengurangi rasa dan aroma yang tentu AJIIIIB.

Ini neh RESEP RAHASIA SAMBEL TUMPANG versi Eyang :

Btw Anyway Busway…

Ini nich pesenan mu mas Tonick. Pas Aya pulang kampung(Kediri) ada yang nitipin nich resep Sambel Tumpang. Moga bisa ngebantu buat yang tinggal di perantauan, jarang pulang, dan juga kangen ma Kediri yang Elok. Nich Aya postingin Resep Sambel Tumpang ya…

Berikut Bahan2 dan Cara Membuatnya :

A. Bahan2 :

1. Tempe Bosok — kira2 Rp.2.000,- (nah mungkin agak gmn ya… tapi buat yang asli Kediri pasti dah paham banget to)
2. Cabe Kecil — 5 biji (tapi nich sesuai selera lho)
3. Cabe Besar — 3 biji
4. Kencur — 1 biji kecil (maksute dikit banget/sak ujung jari kelingking lah kira2)
5. Bawang Merah — 5 siung
6. Bawang Putih — 5 siung
7. Urang Dawu — secukupnya aja (nah ni sejenis udang yg lembut banget yg biasane buat bahan dasar terasi)
8. Daun Jeruk Purut — 1 lembar (yang biasane buat sambel pecel ato terancam itu)
9. Daun salam — 1 lembar
10. Laos/Lengkuas — 1 ruas (secukupnya tapi gak usah banyak2 kira2 ukuran diameter dan tebalnya 2-3cm lah)
11. Tepung Tapioka — 1sendok makan (klo si mbok bilange tepung pati matahari)
12. Kelapa — 1/4 biji (buat santan kental/kanil*dlm bahasa Jatim)
13. Garam & Gula Secukupnya
14. Masako/Royko — 1 bungkus kecil(ato secukupnya)

B. Cara Membuatnya :

1. Bahan2 No. 1-7 direbus dengan air sebanyak 2-3 gelas blimbing. Pastinya smua bahan dah dikupas bersih n dicuci lho ya..
2. Setelah mendidih dan agak sedikit layu, bahan2 tadi di angkat dari panci lalu diulek smuanya sampai halus. Tapi air rebusan tadi jangan dibuang
3. Bumbu2 yang dah diulek tadi di masukkan pada air rebusannya tadi
4. Daun Jeruk Purut, Daun Salam, lengkuas yang dikeprak dimasukkan ke dalamnya
5. Masukkan tepung tapioka tadi sedikit demi sedikit — ni gunanya buat sambel tumpangnya biar agak kental gitu kata si mbok Aya
6. Abis dah rata smua baru santan di masukkan. Trus garam, gula, dan masako secukupnya (alias dirasakan kurang apanya garamnya kah gulanya kah). Trus tunggu sampe mendidih lagi, tapi inget jangan sampai tumpah. Soalnya biasanya klo dah mendidih gitu santannya tadi tuh naik, jadi musti ditungguin (Kalo bahasa Jatimnya “sak umupan”)
7. Nah dah siap tuh dinikmati… Biasanya ditambahin sayuran kayak Kangkung, Kecambah (Bahasa Kediri-nya Capar), Kacang panjang yang dipotong-potong, Buah Pepaya Serut, Daun Ketela, Daun Pepaya Tapi inget smuanya di bersihin dan dah direbus dengan air dan sedikit beri garam biar ada rasa asinnya dikit. Ada lagi tambah Rempeyek…

Nah tuh dah mas dah tak postinggin to pesenan sampean. Klo resep Rempeyeknya nyusul ya kemaren Aya lupa e. Ok dech mas moga dikau puas atas postingan Aya kali ni. Moga bisa ngobatin rindu sampean buat Kediri Tercinta yo… Salam buat Bunda, Zahra, Faiz Kecil, ma smua keluarga di Kalimantan ya…

Sampai hari ini Ayah belum sempat menikmati sambel tumpang itu, karena beberapa alasan yang memang sangat mendukung:
1.Ayah sendirian di Bulungan, karena Bunda, mBak Zahra sama Faiz di Balikpapan, jauh banget jaraknya, 1.15 jam naik speed dulu ke Tarakan trus tambah 55 menit naik pesawat ke Balikpapan, jadi maksudnya Ayah nggak ada yang masakin hahahahah
2.Bisa sebenarnya Bunda masak di Balikpapan, tapi ngirimnya gimana wong paket makanan basah nggak diterima sama cargo, lagian brapa lama nyampenya, bisa-bisa “mambu” sampe di Bulungan
3.Tempe Bosoknya itu loh..nggak ada yang jualan disini, harus ngebosokin sendiri. Jadi kalo Ayah pingin masak sendiri beli tempenya kapan yah…kan Ayah kerja. Perlu 2-3 hari untuk proses pem-Bosokan hihihi

Tapi bagaimanapun juga Ayah “matur tengkyu” untuk tante Aya yang sudah bersusah payah dan berusaha sekuat tenaga mencurahkan segala kemampuan dan daya upayanya untuk mendapatkan RESEP RAHASIA ini. Nanti pasti dijajal.
One more…Suwun ya


Responses

  1. he..he..
    jadi mayu tante…
    ntar klo dah di coba ama bunda, kasih tau hasilnya ya Faiz…
    jadi ikut penasaran nich tante ama hasilnya…

  2. pokoknya mak nyosss tante hehehehe


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: